Melihat Tulip di Britzer Garten, Berlin, Jerman

9 minutes 0 8

Musim semi merupakan salah satu musim yang paling ditunggu oleh warga Berlin untuk berwisata dan menikmati matahari dan cuaca hangat.

menikmati matahari di Britzer Garten, Berlin

Sayangnya, di masa pandemi ini, di mana penerapan lockdown masih berlangsung, pilihan untuk bepergian lebih terbatas.

Salah satu alternatif warga adalah mengunjungi taman-taman umum yang bertebaran di penjuru Berlin, yang dipastikan sudah penuh dengan warga yang piknik atau sekadar berjemur matahari.

Pada hari Sabtu, 8 Mei 2021, saya, bersama istri dan seorang teman mengunjungi Britzer Garten, untuk melihat bunga tulip yang bermekaran di taman tersebut.

Selain tulip, di taman ini banyak bermekaran bunga dahlia (aster), dafodil, dandelion, serta bunga apel.

Meski cuaca cerah dan matahari bersinar terik, namun suhunya bisa dibilang cukup dingin, sekitar 18°C.

Apalagi saat angin berhembus, rasanya dingin sampai menusuk ke tulang.

Britzer Garten

brosur Britzer Garten, Berlin

Britzer Garten yang luasnya 90 hektar ini, merupakan salah satu taman besar di Berlin yang dibangun pada tahun 1985 dan dibuka pada 8 Juli 1989.

Britzer sendiri diambil dari nama taman ini berada, yaitu Britz.

Terletak di ujung selatan Berlin, tepatnya di distrik Neukölln, distrik terpadat di Berlin, taman ini dulunya dibangun untuk warga yang tinggal di Berlin Barat.

Untuk menyaingi taman ini dan mencegah warga berpindah, pemerintah Berlin Timur membangun Garten der Welt, yang berada di distrik Marzahn.

Kini kedua taman berada dalam satu naungan organisasi besar, Grün Berlin.

Britzer Garten memiliki 6 pintu masuk, namun kami memilih masuk melalui pintu di Buckower Damm, karena mudah diakses dengan menaiki bus M44 dari Stasiun Hermannstraße.

Tiket masuk ke taman ini sebesar 3€ per orang dewasa yang bisa dibeli secara daring atau beli di loket.

Kami membeli tiket secara daring, karena ingin melihat pameran tulip yang menggunakan sistem jadwal.

berada di Taman Tulip Britzer Garten, Berlin

Biasanya area Taman Tulip (Tulipan) ini terbuka untuk umum, namun karena pandemi, pengelola membatasi pengunjung di area yang menjadi daya tarik utama taman ini, dengan menerapkan sistem tiket yang harus dipesan terlebih dahulu.

Taman Tulip dibuka hanya pada bulan April dan Mei, bertepatan dengan musim mekarnya bunga tulip.

Masuk ke area Taman Tulip ini gratis, namun pengunjung dibagi dalam beberapa shift yang bisa dipilih secara daring.

Untung kami memesan melalui daring, karena pengunjung yang beli tiket di loket tidak kebagian jatah untuk bisa masuk ke area Taman Tulip karena jadwal sudah penuh.

Kami memilih jadwal masuk pukul 15.00, yang mana saat itu matahari tidak terlalu terik.

Di Britzer Garten, selain Taman Tulip terdapat danau seluas 10 hektar yang berada di jantung taman, jam matahari besar yang menunjukkan waktu sesuai arah bayangan matahari beserta miniatur tata surya (Kalenderplatz), Taman Dahlia (Dahlienfeuer) yang hanya buka pada Agustus hingga Oktober, peternakan kambing Thüringen, taman bermain anak, bukit-bukit, kafe-kafe, serta kereta api mini.

Stasiun kereta api mini Festplatz di Britzer Garten, Berlin

Sayangnya karena pandemi, beberapa layanan seperti kafe dan kereta api mini yang mengelilingi taman tidak beroperasi.

Warga juga banyak yang sekadar jalan-jalan, bahkan piknik dan rebahan menikmati matahari hangat, setelah sepekan sebelumnya, Berlin dan sebagian Jerman dihajar cuaca buruk akibat Badai Eugen.

Di beberapa sudut terlihat pasangan sepuh tengah berjalan-jalan berdua, dengan bantuan tongkat khusus atau kursi roda, menikmati hangatnya matahari.

Di taman ini, anjing dan sepeda dilarang masuk, namun anak-anak kecil diperbolehkan menggunakan skuter atau sepeda keseimbangan mereka di dalam taman.

Meski penggunaan masker di taman ini sebatas anjuran, kecuali di area Taman Tulip yang wajib masker, saya tetap memilih menggunakan masker selama di taman ini karena tidak ingin menghirup serbuk sari yang bisa membuat saya alergi.

Selama di Britzer Garten, saya melacak aktivitas saya menggunakan gelang Amazfit Band 5 yang saya hubungkan ke Strava.

Dari aplikasi Strava, saya mengetahui bahwa saya berjalan sejauh 9 kilometer lebih dalam waktu sekitar 3 jam mengelilingi taman ini!

Taman Tulip

bunga-bunga tulip di Taman Tulip Britzer Garten, Berlin

Jika dulu saya mengira bahwa bunga tulip berasal dari Belanda, rupanya saya salah.

Saya baru mengetahui bahwa bunga tulip justru berasal dari Asia Tengah dan Eropa Selatan, terutama wilayah yang sekarang menjadi area Turki, Yunani, Italia, dan Spanyol.

Belanda membawa tulip ke Eropa Barat pada akhir abad ke-16, yang dibawa oleh seorang pakar biologi dari Wina, Austria, bernama Carolus Clusius.

Berawal dari dekorasi dan keperluan, medis, tulip menjadi bunga yang banyak dibudidaya di Belanda dan akhirnya menjadi bunga nasional negara tersebut.

Saat berada di Taman Tulip ini, saya sungguh terkesima dengan berbagai bentuk dan warna bunga tulip.

Di beberapa sudut terdapat papan kecil berisi nama populer bunga-bunga cantik itu, seperti tulip world friendship dan tulip monte carlo berwarna kuning, tulip christmas dream, tulip pink vision, dan tulip new design berwarna merah muda, tulip double price berwarna ungu, dan banyak lagi.

Kalenderplatz dan Danau

jam matahari raksasa di Kalenderplatz, Britzer Garten, Berlin

Setelah puas melihat tulip, kami keluar area dan menuju ke Kalenderplatz, sebuah lapangan dengan tugu lancip futuristik yang berfungsi sebagai jam matahari raksasa.

Jam matahari di taman ini juga terbilang cukup akurat, saat kami berada di sana sekitar pukul 16.00, bayangan tugu juga jatuh di garis yang menunjuk pukul 16.00.

Di lapangan ini juga terdapat plakat tembaga yang menunjukkan posisi planet-planet di tata surya, lengkap dengan skala jaraknya.

Jerman memang luar biasa dalam urusan ilmu pengetahuan dan urusan teknis.

Di lapangan ini juga terdapat kolam kecil yang tersambung ke danau di tengah taman.

Saya sempat melihat angsa dan bebek berenang-renang di kolam ini, bahkan mereka tak segan mendatangi pengunjung yang tengah duduk-duduk di sekitar kolam untuk meminta makan.

Air di kolam dan danau ini bisa dibilang jernih, bahkan saya bisa melihat hingga ke dasar kolam dan danau yang dangkal.

Untuk lengkapnya, bisa disimak di highlight Instagram story saya atau di vlog saya berikut ini.

matrivlog #25 - Melihat Tulip di Britzer Garten, Berlin
5:31 34
11 responses
  1. Gravatar of Bayu Kurniawan
    Bayu Kurniawan

    Di Ig tuh setiap kali melihat story Mas Zam. Mataku berbinar2 tersihir2 sama keindahan sana.. wkwk *lebay yakk. 🤣* tapi bner ini beneran bagus..
    Entah kapan bisa dapat kesempatan buat ngunjungin sana. Haha.

    Btw, baca ini saya langsung teringat adegan di film tinkerbell 1 saat ‘peri bunga’ numbuhin bunga sewaktu musim semi tiba..

    Kalau bunga2 ini apa ditanam juga mas sama pihak pengelola?? I mean, mereka nggk tumbuh liar gtu?? dan apa pihak pengelola nanem bunganya tiap tahun..? Kan kalau winter pohon bunga pada mati kan ya?? Ehh atau mereka cuma rontok daunnya terus pas si Semi datang mereka berbunga lagi?? wkwk 😁 *pertanyaan apa ini woyy!! 🤭*

    Disana serbuk sari yg berterbangan riweuh banget kali ya? Tapi wangi kan ya? Haha. Mungkin kalau aku disana butuh masker berlapis2..

    Semoga badai corona bisa berlalu biar nikmatin musim seminya bisa maksimal ya? Udah terlalu lama soalnya si Corona ini.

    Gravatar of Muhammad Zamroni
    Muhammad Zamroni

    tentunya ditanam dan dirawat oleh pihak pengelola. serbuk sari di sini bentuknya macam kapas beterbangan dan tidak ada baunya. pohon selama musim dingin meranggas. rontok daunnya tapi tidak mati.

  2. Gravatar of snydez
    snydez

    masih susah ngebayangin bisa tidur tiduran di rumput tanpa gatal

    Gravatar of Muhammad Zamroni
    Muhammad Zamroni

    masalah tiduran di rumput kalo di sini bukan gatal, tapi tahi anjing. untungnya anjing dilarang masuk ke taman ini.

  3. Gravatar of ainun
    ainun

    mass zammmmm terliat menikmati banget goler goler di taman yang bersih kayak gitu, kalau aku disana udah pasti kayak gitu juga hhahahaha
    menikmati sinar matahari sambil liat bunga yang cantik cantik kayak gitu, yampunnnn senengnya

    terusss dan aku juga baru tau kalau tulip bukan dari belanda, selama ini taunya aku ya dari eropa sana
    pengunjung disana bener bener menjaga tanamannya dengan baik, coba kalo di sini, udah diinjek injek terus ditindihi gitu, kayak kasus yang di jawa tengah dulu itu. lupa taman bunga apa

    Gravatar of Muhammad Zamroni
    Muhammad Zamroni

    iya, aku juga mengira begitu, baru tau pas baca papan informasinya.

    yang sempat viral karena rusak waktu itu taman bunga matahari di Yogyakarta.

  4. Gravatar of Antyo®
    Antyo®

    Rumah teman saya, di desa, Klaten, ada tulip. Ternyata bunga plastik.

  5. Gravatar of Daeng Ipul
    Daeng Ipul

    Iya, dulu juga saya mengira tulip itu dari Belanda karena negara Belanda sudah digelari Negeri Tulip. Ternyata bukan, hahaha

    Tapi, inilah hebatnya negara-negara Eropa. Mereka mau bersusah payah mengelola taman yang bisa dinikmati warga, baik gratis maupun berbayar. Di Indonesia, tanah kosong seluas ini kayaknya sayang kalau tidak diubah menjadi pusat perbelanjaan. 😀

  6. Gravatar of morishige
    morishige

    Sekilas tulip ini mirip lily. Tapi variasi warna lily, setidaknya yang beredari di toko bunga, nggak seramai tulip, sih. 😀

    Piknik-piknik lucu sambil berjemur di Britzer Garten kayaknya enak. 😀

  7. Gravatar of ainun
    ainun

    tombol reply di kolom komenku ga ada lagi ya mas zam, ya udah balas komen disini aja hehe
    oiaa mas zam kalau nama taman yang di jogya itu taman bunga matahari ya hahaha, baru inget kalau gini

  8. Gravatar of Fanny_dcatqueen
    Fanny_dcatqueen

    Duuuuh sukaa banget ngabayangin bisa duduk2 santai di taman gitu mas. Apalagi dengan cuaca yg sejuk. Favoritku banget . Walopun ga terlalu suka bunga, tp ngeliat kelompok bunga warna warni gini mah siapapun pasti seneng. Aku pernah baca memang kalo tulip itu asalnya dari Turki.

    Waktu msh tinggal di Aceh, tetanggaku ada yg suka berkebun. Dia ada nanam bunga yg bentuknya mirip tulip. Tapi aku ga yakin apa itu beneran tulip ATO hanya sekedar mirip.

    Spring itu memang masalahnya di pollen sih yaaa :D. Yg alergi kasian, pasti bersin2 Trus. Suamiku termasuk yg ga bisa kena pollen. Ih juga alasan kenapa dia males traveling pas spring.

Tinggalkan Balasan

This article has been published on 16 Mei 2021 (4 bulan ago). The information provided here might not be accurate.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.