Kembali ke Plurk

6 minutes 0 9

Media sosial makin ke sini rasanya makin tidak asyik.

Dulu saya termasuk kalangan early adopter, nyobain setiap layanan baru dan tidak ingin merasa FOMO (Fear Of Missing Out).

profil Twitter @matriphe

Saya bahkan sempat bekerja di perusahaan yang melakukan analisis terhadap fenomena media sosial ini, yang sayangnya perusahaan tersebut tidak dapat meneruskan usahanya.

Saat Twitter baru pertama kali muncul, saat itu namanya masih Twttr, saya termasuk dalam angkatan awal orang Indonesia yang punya Twitter, di urutan nomor 29.

Saat itu dunia Twitter termasuk seru, belum ada istilah buzzerselebtwit, apalagi kadrun.

Semua berasa teman, bisa ngobrol apa saja, berpendapat dengan bebas, tanpa takut didatangi “tukang bakso ninu-ninu”, meski drama-drama juga lama-lama bermunculan.

Instagram juga sama, sebelum perusahaan tersebut diakuisisi oleh Facebook.

Dulu, aplikasi Instagram hanya bisa tersedia di perangkat iOS untuk pengguna iPhone.

Saya yang saat itu hanya punya ponsel Android, bahkan nge-hack untuk bisa membuat akun Instagram meski tidak punya iPhone, saking penasarannya.

Saat itu Instagram hanya bisa berbagi foto, dan saya yang sedang ingin belajar foto, berakhir membeli iPhone 4s yang saat itu belum beredar di Indonesia sehingga harus beli di Singapura.

iPhone 4s tersebut saya beli melalui forum Kaskus, dari seseorang yang biasa menjual barang-barang dari Singapura, dengan harga sekitar 8 juta rupiah.

Jika dipikir-pikir, gila juga ya waktu itu. Maklum, namanya juga anak muda.

Saya belajar banyak tentang fotografi dengan ponsel melalui iPhone tersebut, plus saya kenal dengan fotografer senior yang tidak pelit membagikan ilmunya.

profil Instagram @matriphe

Setelah Instagram melebarkan layanan ke Android, saya pun meninggalkan iPhone dan kembali ke Android, menggunakan akun Instagram yang sama.

Seluruh foto di akun Instagram saya dipotret menggunakan ponsel, dari Android lawas, iPhone, Xiaomi, dan ponsel sekarang.

Saya berusaha mempertahankan kebiasaan memotret dengan minimum editing (hanya cropping), bahkan filter tidak saya gunakan, kecuali di era-era awal karena kamera ponselnya terbatas.

iPhone 4s tersebut adalah iPhone pertama dan terakhir saya, dan saat ini saya belum terpikir untuk menggunakan iPhone lagi.

Alasannya tentu adalah harganya, meski sebenarnya saya mampu, tapi saya masih belum mau.

Di antara masa-masa Twitter dan Instagram, muncul satu layanan media sosial lain, yaitu Plurk dan Path.

Path yang saat itu hanya membatasi lingkar pertemanan hanya 500 orang dan terasa sangat eksklusif tersebut akhirnya tumbang.

Untungnya saya sempat mengunduh seluruh arsip saya di Path, dan mungkin saya akan mengunggahnya suatu hari nanti.

Plurk ini menarik, karena layanan yang berbasis di Taiwan ini muncul 2 tahun setelah Twitter, yaitu pada 2008.

Dengan konsep yang unik, yaitu garis waktu (timeline) horisontal, plus interaksi berupa komentar, fitur gamifikasi dengan konsep Karma, dan emoticon, yang saat itu jauh lebih unggul dari Twitter.

profil Plurk @matriphe

Plurk saya tinggalkan sekitar awal November 2009 dan banyak aktif di Twitter, karena banyak kawan yang bermain Twitter.

Yang membuat saya terkejut, ternyata Plurk masih ada, dan beberapa teman lama saya masih cukup aktif di sana.

Saya yang mencoba mulai mengurangi penggunaan Twitter karena terlalu berisik dan penuh dengan hal-hal menyulut emosi, kini kembali melirik ke Plurk.

Seringkali saya ingin menumpahkan emosi, makian, cacian, karena melihat tingkah netizen yang menyebalkan, akhirnya mengurungkan niat karena takut viral dan menimbulkan masalah.

Puncaknya, saat Elon Musk, tokoh yang menurut saya cukup menyebalkan (jika merujuk istilah sekarang, problematicmembeli Twitter seharga 44 juta dolar.

Alasannya untuk “menjaga kebebasan berpendapat” di Twitter menurut saya tidak masuk akal, ngadi-ngadi (mengada-ada).

Di situ lah saya akhirnya memutuskan untuk kembali ke Plurk, setidaknya untuk menumpahkan uneg-uneg dan kekesalan yang saya baca dari Twitter.

Tentu saja, saya harus menyesuaikan kembali konsep timeline yang selama ini digunakan oleh Twitter ke konsep Plurk.

Jika ada yang menggunakan Plurk, mari kita berteman!

13 responses
  1. Gravatar of Cerita Fotografi
    Cerita Fotografi

    Wow ada gitu yg rajin nyatet 100 pengguna twitter pertama. Surprise. Punya plurk juga tapi masalah nya sama lupa password 🤣. Soal Elon Musk orang kontroversial ya. Sosmed itu memang senjata pengarahan opini yg luar biasa. Moga2 nggak ada negara yg nggak berhentu bertempur, pecah atau perang😅 saudara…

    Gravatar of Muhammad Zamroni
    Muhammad Zamroni

    begitulah.. ngeri bener bisa menggiring opini.. liat aja di Twitter baser aja begitu banyak..

  2. Gravatar of Endah April
    Endah April

    Gileee mas Zam gabungnya tahun 2007, aku kira yang gabung dari 2009 itu udah angkatan yang paling tua. Ternyata di atas langit masih ada sesepuh angkatan 2007. Setuju sama mas Zam, sekarang twitter jadi dikit-dikit ribut. Banyak juga yang ngarang cerita palsu cuma biar dapat engagement. Belum lagi seleb ina inu. Aku kemarin puasa twitter dua bulanan dan mayan ngaruh banget ke ketenangan jiwa. Sayangnya aku nggak punya Plurk.

    Tentang instagram juga gitu, dulu kayaknya bagi-bagi foto yang bener-bener estetik khas instagram awal-awal ada. Terus lama-lama jadi platform dagangan. Belum lagi seleb ina inu juga buanyak. Aku sempet hapus akun instagramku, dan sekarang cuma punya buat follow orang-orang terkenal yang lagi aku kagumi aja, nggak ada follow teman karena belum siap “pressure”nya lagi.😂

    Gravatar of Muhammad Zamroni
    Muhammad Zamroni

    wahaha.. yang jualan di Instagram cukup membantu.. karena banyak yang jualan makanan Indonesia di Instagram.. 😆

  3. Gravatar of Peri Kecil Lia 🧚🏻‍♀️
    Peri Kecil Lia 🧚🏻‍♀️

    Kak Zam sepuh Twitter 😭. Sebagai pengguna Twitter dari tahun 2009, sempat juga ngalamin fase dimana Twitter sepi banget kayak kuburan dan baru aku tahu beberapa tahun belakangan ini Twitter ramai kembali. Tapi ya gitu, jadi banyak tubir dimana-mana 🙁
    Walaupun kadang aku suka sih bacain thread seru di Twitter, tapi budaya sekarang dimana tiap hari tanpa tubir itu bikin capek batin lama-lama 😂
    Dulu main Plurk jugaa! Ingat banget mau pergi liburan aja sampai takut Karma turun huahahaha. Di sana banyak curhat-curhat personal dan seingatku 2 tahun lalu aku putuskan untuk menutup Plurk selamanya 😂.
    Kalau Plurk sekarang versi PCnya masih bisa atur tema-tema gitu nggak, Kak?

    Gravatar of Muhammad Zamroni
    Muhammad Zamroni

    kebalikan ya.. malah sekarang ku coba meramaikan Plurk lagi.. tapi mantau tetep di Twitter, tapi caci-makinya di Plurk.. 🤣

  4. Gravatar of Ira
    Ira

    Wah aku baru tahu twitter itu sejak 2007 ya… Aku dulu jadi pengguna plurk dulu baru ke twitter soalnya.
    Sampai saat ini masih sesekali buka plurk untuk numpahin uneg-unge juga. Yuk Mas Zam kembali ke plurk (grin).

    Gravatar of Muhammad Zamroni
    Muhammad Zamroni

    wahaha.. marii (banana_dance)

  5. Gravatar of Antyo®
    Antyo®

    Kapan itu saya nyoba login ke Plurk. Malah bingung. 😁

  6. Gravatar of fanny_dcatqueen
    fanny_dcatqueen

    Mas zam senior mah utK urusan medsos 😄🙇.. aku awal2 bikin kayaknya Twitter, tapi lupa THN berapa. Dulu suka banget, malah paling aktif di situ. Tapi aku pake aplikasinya yg Uber Twitter, bukan yg Twitter skr. Dan kemudian Uber Twitter kayaknya ada masalah kalo ga salah yaaa, mau ga mau bukanya harus pake aplikasi yg Twitter beneran. Naaah aku ga suka tampilannya. Ngerasa ga user friendly kayak Uber Twitter. Cuma gara2 itu doang sih, akhirnya aku uninstall dan akunku di sana kayak koma aja 🤣🤣. Ada tapi tiada wkwkwkwjwk ..

    Baru deh buka path. Eh path malah ditutup 🤣. Akhirnya aktif di IG. So far IG yg lumayan aku suka, walopun aku sortir banget friendlist ku. Jadi kalo ada yg suka bikin keributan, bikin hoax segala macam, provokator , jangan harap bakal aku masukin ke list. Biasanya aku delete langsung atau aku mute.

  7. Gravatar of sekarkelana
    sekarkelana

    Bikin akun plurk dari tahun 2009 untuk kerjaan. Setelah itu mati suri dan baru minggu2 ini aktif lagi….meskipun tampilannya masih asing hehehe

  8. Gravatar of snydez
    snydez

    joget pisang udah ga ada lagi kayanya ya

  9. Gravatar of Nohirara Swadayana
    Nohirara Swadayana

    Saya pernah memiliki akun Plurk, tetapi sayang sudah lupa kata sandinya. Setelah dipikir-pikir lagi, media sosial mainstream yang sekarang cenderung menjadikan penggunanya berlomba-lomba membuat pos viral maupun dihantui rasa khawatir akibat pos yang dibuatnya.

    Setelah membaca pos ini saya jadi tertarik untuk buat Plurk lagi. Namun, saya mengalami kendala dalam membuat akun karena alamat surel saya yang menggunakan domain .xyz. Semoga nanti masalah ini segera selesai dan bisa berjejaring bersama melalui Plurk. 🙂

Tinggalkan Balasan

This article has been published on 30 April 2022 (5 bulan ago). The information provided here might not be accurate.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.